Aqidah

Risau, Bimbang, Ragu

Image

Ihsan gambar dari google imej

Kebanyakan manusia dilanda kerisauan dan kebimbangan

1. Risau pasal kerja
2. Risau pasal anak
3. …Ada yang risau pasal apa yang jiran mereka fikirkan….

Malah ada kawan-kawan kita yang suruh

“Kita harus risau” pasal sesuatu….

Tapi merasa risau/bimbang terhadap sesuatu adalah tiada berfaedah – ia melahirkan air liur beracun, membuka pintu untuk melayan bisikan syaitan untuk menakut-nakutkan kita dengan segala bayangan… “Jika itu… Jika ini… apa yang bakal berlaku…”

Ingatlah hidup ini tidak mungkin seperti garisan ufuk – kita akan jatuh sakit, kemalangan berlaku, ditimpa masalah kesempitan duit – namun semua ini tidak patut dijadikan alasan untuk hidup dalam kebimbangan.

Apabila krisis datang, hadapinya sejenak sahaja, ambil satu langkah kecil demi langkah kecil, jika 24 jam terlalu panjang, tempuhi 5 minit….

Kebimbangan ini sama seperti keadaan kita perlu melintas sungai besar melalui satu titi kecil… sekiranya mata kita memandang jauh ke seberang sungai, kita terasa bimbang kita akan jatuh ke sungai semasa menyeberangi titi tersebut….

Orang yang merasa bimbang akan dirinya akan membayangkan apa yang berlaku sekiranya beliau jatuh ke sungai… ada yang terfikir sungai ini ada buaya, bimbang kepada kedalaman air, bimbang kalau jatuh terkena besi, akan luka dan mati… jika mati, siapa yang nak jaga anak, ibubapanya… dan segala jenis bayangan yang menakutkan.

Orang yang menangguhkan bimbangnya, mereka akan fokus mata dia pada langkah seterusnya satu persatu melintas titi tanpa melihat ke seberang… akhirnya dia akan berjaya melintasi titi tersebut tanpa ada masa untuk merasa bimbang, kerana segala tenaga dan fokus dia diberikan kepada pada langkah kecil seterusnya semasa menyeberangi titi.

Sama juga menghadapi kemelut kehidupan, kita akan hancur sekiranya kita memberikan lesen kepada bisikan syaitan untuk membawa minda kita ke masa depan dengan pelbagai bayangan yang menakutkan seperti orang yang berdiri di tepi sungai membayangkan segala kemungkinan semasa naik ke titi.

Apa yang perlu dibuat untuk mengatasi masalah risau/bimbang pintu ke gangguan bisikan syaitan?

Tangguhkan dahulu. Tangguh kebimbangan kita.

Buat sesuatu dulu (lintas titi dengan langkah pertama), tangguh bimbang kita. Jangan dok bimbang, bingkas bangun dan pergi buat sesuatu untuk selesaikan masalah yang ada.

Untuk hindar daripada menghabiskan masa dalam bimbang dan risau, hiduplah dalam keadaan semasa. Buat segalanya yang kita mampu hari ini, dan biar esok untuk hari esok.

Lihatlah kembali kehidupan kita, tanyalah diri, apakah ada situasi yang anda pernah tidak berjaya lalui sehingga hari ini? Tidak kan? Kerana kalau ya, anda tidak mungkin dapat membaca mesej ini.

Sesungguhnya kita mampu menghadapi keadaan semasa, hanya masa depan bayangan minda saja yang mengacau kita.

Sekadar berkongsi motivasi. SENYUM dan ingat Allah selalu.

Petikan status fb Tuan Ibrahim Tuan Man

“SEP PC KEMAH KEMING”

Advertisements
Standard
Ibadah

Solat Not so Late

rukun solat

Pengalaman admin FB GAM-PC mengemukakan pertanyaan di sebuah group fb tentang rukun solat tidak mendapat sambutan. Hanya beberapa LIKE sahaja diterima. Tiada komen. Bukan admin ingin melihat bilangan LIKE dan komen tersebut, namun daripada perkara tersebut kita boleh menilai bagaimana mentaliti masyarakat kita, terutamanya anak muda tentang cakna kepada perkara asas seperti solat ini.

Bagaimana kita mahu menjadi manusia yang berjaya sedangkan kita membelakangi seruan agama kita yang menyuruh bersolat dahulu, diikuti dengan seruan ke atas kejayaan?

(Hayya a’las solah, hayya a’lal falah)

Marilah menunaikan solat, marilah menuju kejayaan.

komen fb GAM-PC

Perkongsian daripada kami :

1. Pautan untuk download video ceramah “Rukun dan pergerakan solat daripada Ustaz Zahazan

2. Huraian cara solat oleh Ustaz Azhar Idrus

Semoga kita berusaha menjadi hamba Allah yang bertaqwa 🙂

“SEP PC KEMAH KEMING”

Standard